Pages

 
 

Sejarah Penemuan Api Oleh Manusia

Sejarah Penemuan Api Oleh Manusia

Penemuan api atau lebih tepatnya penggunaan api yang sudah dapat dikendalikan manusia untuk memenuhi segala kebutuhan merupakan salah satu yang paling tua dalam sejarah penemuan manusia. Tujuan dari pengendalian api beberapa di antaranya adalah untuk penerangan, untuk memasak, untuk membersihkan hutan guna membuka ladang atau sawah, untuk membuat alat batu, untuk membuat keramik dengan membakar tanah liat


Penemuan Api


Pengendalian api ditemukan saat zaman Lower Paleolitik . Bukti awal untuk penggunaan api yang sudah terkendali di situs bersejarah Lower Paleolitik dari Gesher Benot Ya'aqov di Israel. Di sana ditemukan ada kayu dan biji yang hangus sekitar 790.000 tahun yang lalu.
Situs tertua berikutnya adalah pada Zhoukoudian , sebuah situs Lower Paleolitik di China sekitar 400.000 tahun yang lalu, dan di gua Qesem (Israel) sekitar 200,000-400,000 tahun yang lalu.
Dalam sebuah makalah yang diterbitkan di Nature Mar 2011, peneliti bernama Roebroeks dan Villa melaporkan berdasarkan penelitian mereka dari data yang tersedia di berbagai situs Eropa. Mereka menyimpulkan bahwa penggunaan api itu bukan bagian dari manusia melainkan peristiwa kebakaran hutan.


Pembuatan Perapian


Berbeda dengan api, perapian adalah sebuah tempat yang sengaja dibangun untuk menyalakan api. Perapian awalnya dibuat dengan mengumpulkan batu yang mengandung api, atau hanya dengan menggunakan kembali lokasi yang sama lagi dan lagi sehingga memungkinkan abu untuk bertindak sebagai jantung pembangunan perapian. Mereka ditemukan di Periode Paleolitik Tengah (200,000-40,000 tahun yang lalu pada situs-situs bersejarah seperti Klasies Gua Sungai di Afrika Selatan sekitar 125.000 tahun lalu) dan Gua Tabun (di Gunung Karmel. , Israel)

Bahan Untuk Pembakaran


Meskipun kayu ranting mungkin telah menjadi bahan bakar yang asli, namun bahan bakar lain menjadi penting di berbagai tempat yang memiliki pasokan kayu terbatas. Di tempat-tempat dengan sumber daya kayu langka, ada alternatif lain seperti gambut, rumput , kotoran hewan, tulang hewan, rumput laut, dan jerami. Teknik untuk membedakan bahan untuk membuat pembakaran tersebut berasal dari sisa-sisa abu-abu dijelaskan dalam Gereja et al.

Sumber..
www.mizzu.net

0 komentar:

Poskan Komentar

Updates Via E-Mail

Recent