Pages

 
 

Awal Mula EMO




Emo sebagai salah satu genre dari musik.

DanRata Penuh Emo sebagai gaya berpakaian [indie rock style].




Sejak pemunculannya, kata emo sebagai salah satu dari genre musik rock udah berkembang secara individual walau masih gak keluar dari pakem yang ada yaitu hardcore punk. Tapi banyak juga perdebatan apakah emo itu masih masuk kedalam sub aliran musik rock ato engga.

Lebih jauh, kata “emo” itu sendiri [ato emocore] sebenernya dipake buat mendeskripsikan salah satu sub-genre dari hardcore punk yang pertama lahir di Washington D.C di era 80 an yaitu Rites of Spring, Embrace, sama Rain.


Terus kesini-sininya kata emocore kepanjangan dari emotional hardcore juga dipake buat nandain dari daerah WashingtonDC [daerah grup band yang pertama mengusung emocore]. Kata emo sendiri sebenernya muncul gara-gara band-band tersebut sangat emosional banget pas mereka bawain lagunya di panggung [pokoknya rusuh deh]. Band-band emo sempet redup di awal 90’an di mana dominasi pop lebih kuat dan banyaknya band-band yang beraliran emo bubar jalan.

Baru pas pertengahan 90-an emo kembali muncul di usung grup-grup yang lebih gres dan nyiptain emo gaya baru, yang dikasih nama indie emo macam Sunny Day Real Estate dan Texas Is The Reason. Mereka terdengar lebih melodic dan gak terlalu brutal-brutal amat seperti band-band emo sebelumnya. Band-band tersebut bertahan sampe akhir 90-an, sebelum banyak yang bubar ataupun berpindah aliran [ke style yang lebih mainstream, tentunya].






Biasanya gaya berpakaian ala emo keliatan dari celana jeans nya yang rada-rada ketatt, baik untuk co’ atao ce. Begitu juga dengan T-shirt yang dipake, slalu terlihat kekecilan dan mengusung gambar-gambar grup band rock atau gambar-gambar laen yang nge-pop di T-shirtnya. Iket pinggang plus gantungan kunci yang beroceng-ronceng atau rante monyet, sepatu kanvas dekil biasanya mereka pake yang chuck taylor all-stars, atau gak yang skate shoes, atau juga kadang2 pake sepatu item dekil yang mirip pantofel, Cuma anti semir/gak pernah disemir. Kaca mata minus dengan frame tebel, biasanya sih item. Trus gak lupa tas selempang atau messenger bag/post bag. Yang terakhir gaya rambut yang kentara banget, biasanya lurus, warna gelap, poni berantakan aga’ dilempar kesamping [polem stands for poni lempar] dan nutupin sebagian wajah, dan jangan disisir, biar terkesan lebih natural..hehehe.

Kalo di negara 4 musim, untuk musim dingin mereka biasanya pake sweater yang kekecilan, atau jaket yang biasa di sebut gas station jacket yang zippernya ditutup sampe leher, kalo lagi dipake anak emo. makanya anak-anak emo biasanya cungkring-cungkring [as a prototype dari sononya], soalnya kalo gendut gak pantes, hehehe...[dzigh!..]




Kalo untuk personalitynya [biasanya sih anak emo yang ikut-ikutan cuma nyampe tahap gaya berpakainnya aja] anak-anak emo cenderung introvert [as a gloomy kids], pemalu, penyendiri, puitis, juga sensitif. Konon kabarnya hal ini jadi berpengaruh sama isi dari lirik lagu-lagu emo yang cenderung nonjolin patah hati, depresi berat, ataupun permasalahan lain yang berhubungan sama relationship problems. Btw, anak-anak emo sejati juga ternyata doyan berpuisi loh, tapi ya ituh, temanya tetep suram, karena tetep aja tentang depresi, putus asa, kemarahan, kesepian, patah hati, dan sikap-sikap pesimistis lainnya [sikap cenderung bunuh dirinya gede tuh].

1 komentar:

Poskan Komentar

Updates Via E-Mail

Recent